Kemitraan budidaya Gaharu

PROPOSAL BUDI DAYA GAHARU BOGOR
Contack person : 087872252754 wa/hp


Pengadaan modal :
Penyertaan modal per lembar adalah Rp.100.000,--

Modal yang di butuhkan sebesar                                                              = Rp.1.200.000.000.
Yang terdiri dari 12.000 lbr bg modal @ Rp.100.000                            = Rp.1.200.000.000.




Hasil setelah panen (8 tahun )
Pertambahan nilai per lbr (rp.100.000)= Rp.9.928.800.000:12.000  = Rp.827.400,--/lbr untung
Prosentase Pertambahan nilai per 1 lbr penyertaan modal adalah 827.400:100.000x100% =827,4 %
Prosentase Pertambahan niali per 1 lbr penyertaan modal per tahun= 827,4 :8= 103,4 % per tahun


BUKAN KAH CUKUP MENARIK UNTUK DI USAHAKAN ?......kontak wa/hp 087872252754






Perhitungan usaha budidaya pohon gaharu  dalam 1 ha.
Biaya menanam Pohon Gaharu  :
yang terbaik adalah Aqualiaria Malaccensis (asal Kalimantan ) per ha.
Dengan jarak tanam 3x3 m,jadi dalam 1 ha = 10.000:9 = 1.111 pohon…rencana tanam 1.000 phn.



1.Harga bibit tinggi 50cm-1m  adalah Rp.20.000 /btg
2.Penanaman dengan jarak   +/-3 m per pohon makan 1  ha tanah akan ber isi  1.000phn
3.Biaya perawatan per ha adalah Rp.100.000 per hari untuk 2 orang;jadi per tahun 100.000 x 365
     =rp.36.500.000.
4.Biaya obat2 dan pupuk untuk 1 pohon diperlukan per pohon per tahun.
    10 kg urea dan npk                              = rp.35.000
     pupuk kandang   1 karung 15kg       = rp.15.000
     obat2 an dll                                          =Rp.10.000
     Total                                                                           Rp.60.000.
5.Biaya inokulasi per pohon secara bertahap memakai 12 kapsul @Rp.50.000 = Rp.600.000
6.Upah pemasangan kapsul inokulasi Rp 5.000x12  =Rp.60.000/per pohon

Penanaman dengan target 8 tahun panen :
Jadi modal yang akan di keluarkan sampai dengan produksi 8 tahun.
I.Biaya sewa tanah  8 thn per ha   Rp. 5 jt x 8  = rp.40.jt
II.Biaya operasional.
Tahun ke 1 :

1.beli bibit  1.000 x Rp.20.000                                                      = Rp.20.000.000,-
2.Pupuk obat dll  Rp.60.000 x 1.000                                           =Rp.  60.000.000,--
3.Tenaga kerja perawatan 1 thn                                                =Rp.   35.000.000,--
    Total                                                                                                                                                  =Rp.115.000.000

Tahun ke 2:
1.Biaya perawatan ,tenaga kerja                                               =Rp.35.000.000……..        =Rp.35.000.000


Tahun ke 3: mulai di inokulasi tahap awal.
1.Biaya perawatan pegawai 2 org                                              =Rp.  35.000.000
2.Biaya inokulan  4 kapsul Rp.200.000 x 1.000                       =Rp.200.000.000
3.Tenaga pemasangan inokulan 2 x5.000.x1.000                =Rp.10.000.000
Total                                                                                                                                                      =rp.245.000.000


Tahun ke 4:
1.Biaya perawatan 2 org                                                                =Rp.  35.000.000
2.Biaya inokulan  4x 50.000 x1.000                                             =Rp.200.000.000
3.Tenaga pasang                                                                              =rp.   10.000.000
Total

                                                                                                                                                                =Rp.245.000.000

Tahun ke 5:
1.Biaya perawatan pegawai 2 org                                              =Rp.  35.000.000
2.Biaya inokulan  4 kapsul Rp.200.000 x 1.000                       =Rp.200.000.000
3.Tenaga pemasangan inokulan 2 x5.000.x1.000                =Rp.10.000.000
Total                                                                                                                                                      =rp.245.000.000

Tahun ke 6:
1.Biaya perawatan 2 org                                                                =Rp.  35.000.000
2.Pupuk kandang  dll      60.000x1.000                                      =Rp.  60.000.000

Total                                                                                                                                                      =Rp.95.000.000


Tahun ke 7:
1.Biaya perawatan 2 org                                                                =Rp.  35.000.000
2.Pupuk kandang  dll      60.000x1.000                                      =Rp.  60.000.000

Total                                                                                                                                                      =Rp.95.000.000

Tahun ke 8 :
1.Biaya perawatan 2 org                                                                =Rp.  35.000.000
2.Pupuk kandang  dll      60.000x1.000                                      =Rp.  60.000.000

Total                                                                                                                                                      =Rp.95.000.000


Total biaya dalam 8 tahun …..bisa dipanen                                                            Rp.1.210.000.000,--



Perkiraan penjualan pohon gaharu umur 8 tahun   tafsiran Rp.15.000.000/phn  adalah :

1.Penjualan 1.000x 15.000.000                                             = Rp.15.000.000.000.



Total penjualan                                                                 =Rp.15.000.000.000.
Modal                                                                   =Rp.   1.210.000.000

Margin selama 8 tahun                                                 =Rp.13.790.000.000.000/8 thn.

Margin per tahun                                             =Rp.1.723.750.000/thn

 Marginper bulan                                             =Rp.  13.645.833./bln     



Perkiraan Untung yang akan didapat setelah panen 8 tahun.

Keuntungan setelah panen masa 8 tahun                             Rp.13.790.000.000,--
Pajak 10 %                                                                                           Rp.  1.379.000.000,--

sisa                                                                                                         Rp.12.411.000.000

sisa keuntungan yang tidak di bagi 20 %                                 Rp.  2.482.200.000.--

sisa keuntungan yang di bagi                                                      Rp.9.928.800.000,--

Jumlah Modal penyertaan (12.000lbr   )= Rp.9.928.800.000:12.000  = Rp.827.400,--/lbr untung
Pertambahan nilai penyertaan modal per lembar selama 8 tahun adalah =Rp.827.400,--









ROI  (Return of invesmant )

contoh :
Modal penyertaan  100 lebar @ Rp.100.000  = Rp.10.000.000,--
setelah 8 tahun   anda akan mendapatkan bag.keuntungan  100 x Rp.827.400.=Rp.82.740.000,--
Jadi margin dari investasi anda selama 8 tahun adalah   :
Untung penyertaan                                                                                             Rp.82.740.000,--
Modal penyertaan 100 lbr                                                                                 Rp.10.000.000,--
Untung selama 8  tahun                                                                                                                = Rp.82.740.000

Nilai  awal penyertaan 100lbr,-@rp.100.000=Rp.10.000.000

Pertambanhan nilai per lembar.
Keuntungan per 8 tahun adalah 82.740.000:10.000.000x100%=827,4 %
Jadi keuntungan per tahun adalah 103,4%

Jika anda tertarik untuk ber gabung silhkan hub.santo   087872252754 wa/hp

DISCLAIMER AND/OR LEGAL NOTICES
Segala penjelasan dibuat seakurat mungkin untuk menggambarkan produk ini dan potensi besar yang ada. Contoh tidak dapat dianggap sebagai janji atau garansi untuk mendapatkan keuntungan maksimal tergantung pada pengguna yang menggunakan produk, ide, teknik dan cara yang diterapkan. Hasil berbeda-beda dan tidak ada garansi bahwa akan menerima hasil yang sama seperti kami atau orang lain, bisa menghasilkan keuntungan lebih banyak atau kurang, bahkan tidak sama sekali karena banyak faktor lain yang mempengaruhi kesuksesan.









Pangsa pasar Gaharu.


















Minyak gaharu sebagai produck akhir dari pohon gaharu telah diperdagangkan sejak ribuan tahun,seribu tahun sebelum masehi tentang manfaat dari Gaharu sudah diketahui oleh manusia dan telah diperdagangkan secara luas dan pada salah satu hadis  di riwayatkan bahwa salah satu persembahan dari kunjungan ratu Bilqis kepada raja Soleman adalah pokok Gaharu yang pada saat itu sangat berharga sekali dan sulit di dapatkan.



Gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula. Tapi apakah semua orang tahu tentang gaharu? “Kayu para dewa” ini hanya populer sebagai peribahasa. Ia kurang populer sebagai komoditas meski nilai ekonominya sangat tinggi.

 Lidah orang Indonesia sudah kadung menyebut gaharu sebagai pohon. Padahal gaharu sebenarnya bukan sejenis pohon melainkan hasil resin dari kayu Aquilaria. 


Gaharu bisa muncul secara alami pada batang pohon Aquilaria. Resin itu timbul karena ada bakteri yang menginfiltrasi sehingga pohon Aquilaria menjadi sakit. Pohon sakit itulah yang menghasilkan resin gaharu pada pokok batangnya. 

Namun, tidak semua pohon Aquilaria dapat menghasilkan gaharu. Hanya 10 persen dari total populasi pohon Aquilaria yang dapat menghasilkan resin mahal itu. Satu catatan lagi, gaharu hanya bisa dihasilkan melalui proses alami dan tidak bisa diproduksi secara pabrikan. 

Karena proses gaharu alami ini lama dan jarang terjadi, maka kini diproses melalui campur tangan manusia. Petani gaharu membuat resin dengan cendawan berisi mikroba yang dimasukkan ke pohon gaharu. 

Ketika pohon Aquilaria diserang bakteri, ia akan mempertahankan diri dari serangan dengan menghasilkan senyawa. Lama kelamaan senyawa itu menumpuk pada bagian batang kayu. Kayu Aquilaria lantas berubah menjadi coklat kehitaman—makin pekat warnanya makin tinggi pula harganya. Bila gaharu kualitas super itu dibakar aroma wanginya akan semakin mencuat. 

Karena aroma gaharu yang menggoda, masyarakat kuno memanfaatkannya sebagai dupa dan bahan wewangian dan sebagai bagian dari ritual keagamaan dan pengobatan. Pemanfaatan gaharu ini bahkan sudah dikenal ribuan tahun lalu di Timur Tengah. Dalam kitab Perjanjian Lama disebutkan orang-orang Timur Tengah memanfaatkan gaharu untuk pengobatan dan wewangian. Sementara dalam Sahih Muslim sekitar abad kedelapan silam disebutkan gaharu dipakai para tabib untuk pengobatan. 

Nilai Ekonomis Gaharu

Keistimewaan aroma “kayu para dewa” inilah yang memicu terjadinya perdagangan gaharu sejak ribuan tahun silam. Menurut Rozi Mohamed dalam Agarwood: Science Behind the Fragrance (2016) perdagangan gaharu masyarakat Nusantara telah melakukan perdagangan gaharu alami dengan Cina sejak zaman Jalan Sutera.

Hingga kini resin wangi ini terus memiliki nilai komoditas ekonomi tinggi. Namun jumlah produktifitas gaharu lambat laun terbatas sementara permintaan semakin tinggi. Hal ini membuat harga gaharu makin melangit. Menurut laporan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada 2015 harga satu kilogram gaharu dapat mencapai Rp650 ribu hingga Rp400 juta, tergantung dari kualitas gaharu.

Selasa pekan ini, Kementerian Perdagangan Indonesia merilis kabar perusahaan asal Indonesia PT Idaman Polanusa memasok 100 ton gaharu ke Arab Saudi. “Total nilai kontrak ekspor gaharu tersebut mencapai lebih dari SAR 30 juta atau Rp100 miliar. Hal ini menunjukkan besarnya potensi ekspor gaharu ke Arab Saudi,” ujar Kepala Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Jeddah, Gunawan seperti dirilis Kemendag.

Menurut rilis itu, hingga Juni lalu, gaharu telah diekspor lebih dari 10 ton dengan nilai lebih dari SAR 8 juta atau lebih dari Rp28 miliar.

Arab Saudi memang menjadi tujuan utama ekspor gaharu asal Indonesia. Data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyebut pada 2014 nilai ekspor gaharu Indonesia ke Arab Saudi mencapai 3,1 juta dolar AS atau setara Rp40 miliar. Nilai ekspor ini meningkat dibandingkan pada 2009 silam dengan capaian 1,7 juta dolar AS. 

Selain ke Arab Saudi, Indonesia juga mengekspor gaharu ke Singapura. Nilai ekspornya mencapai 3 juta dolar AS pada 2014. Menyusul berikutnya ke Taiwan dengan nilai ekspor tembus 1,8 juta dolar AS. Pertumbuhan ekspor gaharu Indonesia ke luar negeri juga menunjukkan peningkatan. Pada periode 2007-2014, menurut Kementerian KLH, ekspor hasil hutan bukan kayu (HHBK) Indonesia tumbuh sebesar 21,54 persen. 

Laporan Convention on International Trade in Endangered Species (CITES) menyebutkan Indonesia termasuk pemasok terbesar kebutuhan gaharu dunia dengan volume sekitar 923 ton pada periode 1995-1997. Sedangkan data terakhir dari Puslitbang Perubahan Iklim dan Kebijakan Kehutanan menyebutkan volume ekspor gaharu Indonesia pada 2012 mencapai
 sekitar 4.000 ton.

Persoalan Gaharu di Indonesia

Kendati demikian, perdagangan gaharu di Indonesia masih menyisakan masalah dari pembudidayaan yang belum optimal hingga perdagangan ilegal. Di sisi lain, ekspor gaharu juga dihadapkan pada belum maksimalnya pengolahan komoditas ini sehingga memiliki bisa punya nilai lebih.

Data Ditjen Bina Usaha Kehutanan menunjukkan ekspor Indonesia masih mengandalkan gaharu alami ketimbang gaharu budidaya. Sebagai contoh pada 2013 ekspor gaharu hasil budidaya baru sekitar 100 ton sementara ekspor gaharu alam liar menembus hingga lebih dari 800 ton.

Di sisi lain, perdagangan gaharu tidak lepas dari praktik-praktik ilegal. Antara September dua tahun lalu melaporkan praktik perdagangan ilegal gaharu terjadi di wilayah-wilayah perbatasan Indonesia-Malaysia. Perdagangan ilegal ini berhasil digagalkan oleh Komandan Korem 121/Abw, Kolonel Inf Alfret Denny D. Tauejeh dan pasukannya di wilayah perbatasan di Entikong, Sanggau, Kalimantan Barat.

“Kayu gaharu yang ditangkap ada 3 ton dan kasusnya sudah diserahkan ke kepolisian,” katanya.

Selain itu, masalah yang membelit adalah soal pengolahan gaharu. Timur Tengah sebagai negara tujuan eskpor Indonesia ternyata mengolah lagi gaharu yang mereka impor. Para pebisnis gaharu Timur Tengah ini mencampur berbagai jenis gaharu sehingga tercipta aroma-aroma baru. Setelah itu, mereka mengekspor produk baru itu ke negara-negara Eropa. Hal inilah yang belum banyak dilakukan di Indonesia, demikian sebut Diana Septiningrum dalam makalah berjudul “Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penawaran Ekspor Gaharu Indonesia.”

Untuk mengatasi masalah itu, menurut Diana, pemerintah Indonesia perlu meningkatkan kapasitas pengetahuan kepada para pelaku usaha gaharu. Pemerintah juga perlu melakukan negosiasi dengan negara pengimpor gaharu untuk menentukan bea masuk ekspor gaharu.

Selain itu, lanjut Diana, pemerintah juga perlu meningkatkan kualitas produk gaharu Indonesia. Satu yang tak kalah penting yakni Indonesia perlu memikirkan penjualan langsung gaharu ke konsumen, bukan melalui negara-negara re-ekspor seperti Cina dan Singapura. Indonesia, kata Diana, juga perlu menyusun kebijakan pengembangan budidaya gaharu.

Namun, nampaknya, usulan peneliti dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan itu belum terealisasi. Pemerintah masih mengikuti kata pepatah gaharu cendana pula, sudah tahu tak dilakukan juga.

JAKARTA, KOMPAS.com — China akhirnya mengimpor gaharu secara langsung dari Indonesia.
Selama ini China mengimpor gaharu lewat negara perantara, seperti Taiwan, Singapura, dan Hongkong. Ekspor gaharu langsung ke China ini ditandai dengan pengiriman perdana pada Senin (14/3/2011). Sebanyak 4 ton gaharu berbentuk serpihan dikirimkan ke China.
Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan mengatakan, ekspor langsung ini memberikan dua keuntungan bagi pemerintah. "Pertama, volume perdagangan kita meningkat. Kedua, petani dan pengusaha di sektor kehutanan, terutama gaharu, harganya tinggi karena tidak diambil fee lagi oleh pihak ketiga, demikian juga pihak China," ujarnya. Ketua Asosiasi Gaharu Indonesia Mashur mengatakan, selama ini perdagangan langsung gaharu dari Indonesia ke China dihalangi sindikasi mafia. "Karena gaharu ini memang sangat mahal," ujarnya. Mashur mengungkapkan, untuk gaharu kualitas paling tinggi di Indonesia yaitu Aquilaria filaria yang kebanyakan berada di hutan Kalimantan Timur harganya mencapai Rp 150 juta. "Kalau di China mereka bisa jual Rp 400 juta per kg," ujarnya. Sedangkan di Timur Tengah dia bilang, untuk yang kualitas tinggi ini dijual dengan harga Rp 300 juta. Menurut Mashur, selama ini sumber gaharu Indonesia sebanyak 98 persen masih berasal dari hutan alam. "Potensinya di Indonesia masih sangat tinggi dari hutan yang sangat luas," ujarnya. Satu pohon, dia bilang, bisa menghasilkan 600 kg serpihan (chips). Ke depannya, Kementerian Kehutanan akan mengembangkan budidaya gaharu. Saat ini budidaya gaharu sudah mulai dikembangkan di Bangka, Sukabumi, Bogor, Lampung, dan NTT. (Petrus Dabu/Kontan)
Berbagai produk Gaharu terbaik di Indonesia, hadir dalam ajang Indonesia Gaharu Expo yang berlangsung di Mangga Dua Square, Jakarta. Pameran yang menampilkan aneka produk Gaharu ini, digelar hingga 28 Februari mendatang.
Shindiwaty General Manager Promotion Mangga Dua Square, Shindiwaty, mengatakan, pameran ini ditujukan untuk memberikan informasi yang lengkap kepada pengunjung tentang produk Gaharu di Indonesia.
"Semula, hanya ada satu toko di pusat perbelanjaan yang menawarkan produk Gaharu. Kemudian, hal tersebut menyebar di kalangan sesama pedagang lainnya untuk membuka usahanya disini. Sekarang, hampir seratus toko yang membuka usahanya di Mangga Dua Square," ujar Shindiwaty, di Jakarta, Jumat (25/2).
Lebih lanjut Shindiwaty mengatakan, pembeli produk Gaharu Indonesia yang ditampilkan dalam pameran ini, kebanyakan diminati oleh kalangan konsumen asal Tionghoa dan pembeli asal Timur Tengah.
"Pembeli asal Tiongkok kebanyakan meminati produk ukiran dan patung yang terbuat dari kayu Gaharu. Sedangkan pembeli asal Timur Tengah, ternyata menyukai rempah dan wewangian yang dihasilkan oleh kayu Gaharu," jelas dia.
Pembeli tersebut, lanjut dia, kebanyakan tertarik dengan kualitas yang dimiliki oleh kayu Gaharu di Indonesia.
"Kebanyakan pembeli berasal dari sejumlah hotel yang ada di sekitar kawasan Mangga Dua Square. Mereka terpsona dengan Gaharu asal Indonesia, sehingga tertarik untuk membeli" tambahnya.
Sumber: BeritaSatu.com


JAKARTA. Kementerian Kehutanan bekerjasama dengan Asosiasi Gaharu Indonesia (Gaharin) bakal mengekspor komoditi kayu ke China tanpa perantara untuk pertama kalinya tahun ini.
Menurut Ketua Umum Gaharu, Mashur MA, selama iniIndonesia harus mengekspor kayu gaharu melalui perantara negara lain sebelum sampai ke China karena pemerintah China belum membuka pintu ekspor dariIndonesia masuk ke daratan China.

“Namun, setelah para eksportir kita mengurus izin ekspor ke sana akhirnya tahun ini kita bisa langsung eksporgaharu ke China tanpa perantara,” jelasnya.
Kayu gaharu tidak banyak dikonsumsi di dalam negeri lantaran harganya yang mahal. Hal ini membuat para pengusaha kayu gaharu lebih memilih mengekspor ke pasar internasional, sebab permintaan pasar internasional lebih tinggi.
Ekspor kayu gaharu diperdagangkan dalam bentuk serpihan (chips), balok kayu, dan abu (powder). Selama ini negara tujuan ekspor gaharu seperti Saudi Arabia, Uni Emirat, Taiwan, Singapura, dan Hongkong.
Dari beberapa negara tersebut kontribusi ekspor terbesar ke wilayah Timur Tengah sebesar 60% hingga 70%. Namun, Mashur bilang setelah ada izin ekspor langsung ke China, maka posisi Timur Tengah akan tergeser oleh China.
“Nilai jual kita ke China lebih tinggi, sebab, kayu gaharu di sana sangat dibutuhkan dan dianggap keramat dan banyak digunakan untuk acara keagamaan,” katanya.
Harga jual kayu gaharu ke pasar Internasional, terutama ke China dapat mencapai Rp 400 juta per kilogram (kg), sedangkan untuk pasar domestik dihargai Rp 100 juta per kg.
Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan menuturkan meskipun ekspor gaharu terbilang tinggi, tapi tetap diperlukan budidaya untuk melestarikan kayu gaharu. Sebagian besar ekspor kayu gaharu berasal dari hutan di Kalimantan. “Oleh karena itu, budidaya kayu gaharu harus tetap dijalankan, apalagi lahan hutan kita semakin menipis,” ujarZulkifli, Senin (14/3).
Selama lima tahun terakhir ekspor kayu gaharu mencapai 170 ton hingga 573 ton. “Setelah ekspor langsung ke China ini dibuka, permintaan kayu dari China saja sudah mencapai 500 ton,” kata Mashur.
Pada 2010 ekspor gaharu sudah mencapai 700 ton dengan nilai ekspor US$ 80 juta. “Dan tahun ini saya berharap ekspor kita bisa lebih bertambah setelah adanya ekspor langsung ke China ini maupun melalui tanaman gaharuyang dibudidayakan,” tambahnya.
Tahun ini ini ditargetkan ekspor gaharu dapat mencapai 600 ton. Meskipun agak menurun dibanding tahun lalu, tapi Zulkifli bilang ekspor gaharu dari hasil budidaya nantinya dapat menghasilkan dua kali lipat dari tahun 2010.
Presiden Direktur PT Senjaya Solusindo Sekurindo, Jeffrey Liong mengatakan tahun ini akan meningkatkan pangsa pasarnya sebesar 30% hingga 40% dibandingkan tahun lalu. “Saya optimis tahun ini dapat mencapai pangsa pasar lebih besar lagi dari tahun lalu yang hanya 20%, sebab dengan adanya produk teknologi terbaru dari Sony ini akan menaikkan penjualan kami,” kata Liong.



TENTANG PEMBAGIAN GRADE MUTU DAN MANFAAT GAHARU

Gaharu adalah sejenis kayu dengan berbagai bentuk dan warna yang khas, memiliki kandungan damar wangi, berasal dari pohon atau bagian pohon penghasil gaharu, sebagai akibat dari proses infeksi yang terjadi secara alami atau buatan pada pohon Aguilaria sp (Thymelaeaceae). Gaharu dikenal berasal dari marga tumbuhan bernama Aquilaria. Di Indonesia tumbuh berbagai macam spesiesnya, seperti

A. malaccensis,
A. microcarpa,
A. hirta,
A. beccariana, dan
A. Filaria.

Karena banyaknya jenis tumbuhan ini ada di Indonesia, maka bukan barang aneh, bila kemudian tumbuhan ini juga banyak dimanfaatkan masyarakat. Manfaat gaharu antara lain sebagai bahan pembuat Obat, Parfum, dan Kerajinan tangan,teh. Kami memanfaatkan kayu gaharu sebagai bahan pembuatan Handycraft antara lain Tasbih, Gelang, Tongkat, Cincin, patung dll.


BERIKUT NAMA DAN JENIS KAYU GAHARU YANG ADA DAN TUMBUH DI DUNIA. A.Penghasil gaharu yang bagus (Based on ranking)

1. AQUILARIA SUBINTEGRA Found at Thailand
2. AQUILARIA CRASSNA Found at Thailand, Cambodia, Loas, Vietnam
3. AQUILARIA MALACCENSIS Found at Thailand, India, Indonesia
4. AQUILARIA APICULATA Found at Philippines
5. AQUILARIA BAILLONIL Found at Thailand, Combodia, Loas, Vietnam
6. AQUILARIA BANEONSIS Found at Vietnam
7. AQUILARIA BECCARIAN Found at Indonesia
8. AQUILARIA BRACHYANTHA Found at Malaysia
9. AQUILARIA CUMINGIANA Found at Indonesia, Philippines
10.AQUILARIA FILARIA Found at Nuegini, China
11.AQUILARIA GRANDIFLORA Found at China
12.AQUILARIA HILATA Found at Indonesia, Malaysia
13.AQUILARIA KHASIANA Found at India
14.AQUILARIA MICROCAPA Found at Indonesia, Malaysia
15.AQUILARIA ROSTRATA Found at Malaysia
16.AQUILARIA SINENSIS Found at China




1.    Klasifikasi/ Standart nasional mutu gaharu  Jenis Aquilaria 


1.1.    Gubal gaharu dibagi dalam tanda mutu, yaitu :
Mutu utama, dengan tanda mutu U, setara mutu super.
Mutu pertama, dengan tanda mutu I, setara mutu AB.
Mutu kedua, dengan tanda mutu II, setara mutu sabah super.


1.2.    Kemedangan dibagi dalam 7 (tujuh) kelas mutu, yaitu :
Mutu pertama, dengan tanda mutu I, setara mutu TGA atau TK I.
Mutu kedua, dengan tanda mutu II, setara mutu SB I.
Mutu ketiga, dengan tanda mutu III, setara mutu TAB.
Mutu keempat, dengan tanda mutu IV, setara mutu TGC.
Mutu kelima, dengan tanda mutu V, setara mutu M 1.
Mutu keenam, dengan tanda mutu VI, setara mutu M 2.
Mutu ketujuh, dengan tanda mutu VII, setara mutu M 3.

1.3.    Abu gaharu dibagi dalam 3 (tiga) kelas mutu, yaitu :
Mutu Utama, dengan tanda mutu U.
Mutu pertama, dengan tanda mutu I.
Mutu kedua, dengan tanda mutu II.



2.Istilah

2.1.    Abu gaharu adalah serbuk kayu gaharu yang dihasilkan dari proses penggilingan atau penghancuran kayu gaharu sisa pembersihan atau pengerokan.
2.2.    Damar gaharu adalah sejenis getah padat dan lunak, yang berasal dari pohon atau bagian pohon penghasil gaharu, dengan aroma yang kuat, dan ditandai oleh warnanya yang hitam kecoklatan.
2.3.    Gubal gaharu adalah kayu yang berasal dari pohon atau bagian pohon penghasil gaharu, memiliki kandungan damar wangi dengan aroma yang agak kuat, ditandai oleh warnanya yang hitam atau kehitam-hitaman berseling coklat. 2.4.    Kemedangan adalah kayu yang berasal dari pohon atau bagian pohon penghasil gaharu, memiliki kandungan damar wangi dengan aroma yang lemah, ditandai oleh warnanya yang putih keabu-abuan sampai kecoklat-coklatan, berserat kasar, dan kayunya yang lunak.

Selain jenis diatas  berikut juga terkait dengan gaharu:
B.Aetoxylon  [a genus of one species] producing gaharu-buaya which includes: A. sympetalum (W. Sarawak & Borneo) (“puk-puk” gaharu). 
C.Enkleia  (Mabberley indicates a genus of 3 species). Species producing gaharu include:  Enkleia malaccensis (Adamantan/Nicobar Islands), Borneo (Ganung Palung).
 D.Phaleria  (Mabberley indictes a genus of 20 species). Spp. producing gaharu in Papua New Guinea include:  P. macrocarpa (Scheff.) Boerl. (also known as “puk-puk gaharu”). 
E.Wikstroemia  (for which Mabberley (1998) indicates a genus of fifty species).  W. adorosaemifolia : East Nusa Tenggara (where it is known as “cue” or “sue”) Ref: (Universitas Nusa Cendana-UNC 1996). 
W. polyantha : West Papua in Manokwari (where it is known as gaharu sirsak) (Mai and Suripatty 1996). 
W. tenuiramis : West Papua in Manokwari (where it is known as gaharu cengkeh) (Mai and Suripatty 1996).



Berapa Harga Pohon Gaharu Umur 8 Tahun Bulan Ini
Harga pohon gaharu umur 8 tahun – Pohon gaharu adalah salah satu pohon yang mahal di dunia permintaan setiap tahunnya yang sangat tinggi tak sebanding dengan bahan yang tersedia karena perkembangan dan masa panennya yang memerlukan waktu cukup lama yaitu lebih dari 5 tahu.
Bahkan untuk memperoleh kayu gaharu yang berkualitas tinggi harus menemukan pohon penghasil gaharu yang telah berusia ratusan tahun.

Tingginya permintaan pasar membuat banyak orang mencoba membudidayakan pohon jenis ini, dengan keuntungan yang menjanjikan karena 1 pohon bisa mencapai puluhan bahkan ratusan juta membuat bisnis pohon gaharu menjadi banyak diminati.
Untuk mengetahui harga pasar pohon gaharu di bulan ini berikut terdapat ulasan singkat mengenai harga jual pohon penghasil gaharu bulan ini.
Pohon gaharu bisa dipanen setelah tanaman berusia paling tidak lebih dari 8 tahun, jeda waktu masa panen yang cukup lama inilah yang menjadi salah satu faktor tingginya harga pohon penghasil gaharu.
Dan untuk saat ini saya akan memberikan informasi mengenai harga pohon gaharu umur 8 tahun yang bisa dipanen
Sebenarnya penjualan pohon penghasil gaharu yang baik telah berusia lebih dari 5 tahun yaitu sekitar 8 tahun dengan keuntungan yang bisa didapatkan lebih dari 25 juta dengan rincian.
1 pohon gaharu umur 8 tahun akan menghasilkan gaharu 20 kg yang terdiri dari berbagai grade.
Dengan tafsiran gaharu kwalitas rendah Rp.300.000/kg sampai dengan gaharu kwalitas tinggi 250 jt/kg.

Update Harga Pohon Gaharu Siap Panen
4 juta rupiah tiap kilogram gubal
1 juta rupiah untuk tiap kilogram kemedangan
200 ribu rupiah untuk tiap kilogram abu
Hal tersebut diambil dari harga jual yang paling murah dan sebenarnya penjualan pohon gaharu tidak dipengaruhi oleh usia melainkan isi yaitu resin atau damar wangi yang bagus atau tidak.

Harga Kayu Gaharu – Jenis kayu yang dikenal dengan ciri khasnya berupa aroma yang wangi ini sudah banyak menyita perhatian dari masyarakat. Bahkan, kayu yang memiliki warna batang kehitaman dan banyak tumbuh subur di wilayah Asia, khususnya di Indonesia ini digolongkan ke dalam Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK).
Penentuan harga kayu gaharu saat ini dihitung berdasarkan grade. Artinya, grade kayu gaharu tinggi menunjukan kualitas resin yang padat. Semakin padat resin di dalam kayu gaharu maka akan tinggi pula nilai jual kayu ini. Gubal gaharu untuk kualitas super king merupakan yang paling tinggi sebagai penentuan grade. Harga kayu gaharu super king ini bisa menyentuh ratusan juta rupiah perkilonya.
Namun untuk menemukan grade super king ini sudah begitu sulit. Biasanya grade super king hanya diperoleh dari hasil pemburuan kayu gaharu alam. Untuk kayu gaharu yang direkayasa atau inokulasi biasanya hanya bisa memperoleh kelas kemedangan atau tri chip saja. Namun, untuk kelas ini saja harga gaharu bisa menyentuh di atas dua puluh juta rupiah.
Chip gaharu berkualitas tinggi biasanya dijual sekitar US$ 4.000 per kilo (setara Rp 53 juta), tapi sering juga ditemukan di pasaran nilainya jauh lebih tinggi mencapai $ 10,000 USD (Rp 133 juta) lebih per kilo. Di dunia modern, permintaan minyak kayu gaharu terus meningkat dan harga jual seluruh minyak berkualitas tinggi bisa mencapai US$ 20.000 sampai US$ 50.000 per liter (setara Rp 266 juta – Rp 666 juta). Wow fantastis bukan.

 Mungkin Anda juga bertanya-tanya…bagaimana cara menghitungnya ?
Misal nya 1 pohon gaharu umur 5 tahun menghasil kan :

10 kg abu gaharu                                     10 xrp.200.000                            =  Rp.2.000.000                
8 kg kemedangan    dengan harga       8x rp.1000.000                         = Rp.8.000.000                  
2 kg   Gubal                                               2 x Rp.4.000.000                          = Rp.8.000.000

Total                                                                                                                      =Rp.18.000.000,--



Manfaat Kayu Gaharu untuk Kesehatan
1. Mengatasi permasalahan ginjal
2. Mengatasi permasalahan sakit perut
3. Membantu dalam menurunkan tekanan darah
4. Mencegah resiko penuaan dini
5. Mengatasi perkembangan tumor lebih ganas
6. Mengatasi permasalahan kanker
7. Untuk relaksasi pikiran
8. Mengatasi permasalahan asma
9. Membantu untuk mengatasi permasalahan insomnia
10. Mencegah permasalahan diabetes
11. Sebagai detoksifikasi
12. Mengatasi permasalahan stroke

Untuk lebih lanjut lagi, berikut beberapa manfaat kayu gaharu untuk mengatasi permasalahan sehari-hari yang perlu anda ketahui.

1. Mengatasi Permasalahan Ginjal
Salah satu manfaat kayu gaharu yang dilihat dari segi kesehatan adalah sebagai obat herbal untuk menjaga kesehatan dari ginjal, sehingga permasalahan ginjalpun seperti halnya batu ginjal hingga gagal ginjalpun akan bisa segera terselesaikan.
Untuk anda yang ingin mendapatkan manfaat dari kayu gaharu ini, maka anda bisa memanfaatkan bagian dari batangnya yang dipotong kecil-kecil dan kemudian bisa anda seduh. Dengan mengkonsumsi secara teratur, maka anda akan memiliki ginjal yang lebih sehat.

2. Mengatasi Permasalahan Sakit Perut
Jika memang suatu ketika anda mengalami permasalahan sakit perut, maka anda tidak perlu pusing lagi. Pasalnya, manfaat kayu gaharu ternyata juga bisa dijadikan sebagai obat herbal yang akan berkhasiat untuk mengatasi sakit perut anda.
Kaitannya dengan sakit perut ini, ragam gangguan sakit perut yang bisa diselesaikan dengan memanfaatkan kayu gaharu adalah permasalahan diare, masuk angin hingga sembelit.

3. Membantu Dalam Menurunkan Tekanan Darah
Kaitannya dengan manfaat kayu gaharu yang lainnya adalah bahwa kayu jenis ini ternyata sangatlah ampuh dalam memantu anda yang mengalami permasalahan hipertensi atau tekanan darah tinggi.
Dalam hal ini, melalui pengkonsumsian minuman yang dibuat dari kayu gaharu, anda akan merasakan manfat berupa pelebaran pembuluh darah sehingga permasalahan penyumbatan pada sistem peredaran darah tidak akan lagi terjadi.
Uniknya lagi, terpisah dari manfaat kayu gaharu untuk kesehatan, jenis kayu ini juga dipercaya sangat ampuh dalam menangkal ilmu sihir.

4. Mencegah Resiko Penuaan Dini
Menjadi tua dalam waktu yang cepat bukanlah impian setiap orang, sehingga untuk menghindari hal ini, maka manfaat kayu gaharu bisa dijadikan sebagai solusi kesehatan anda. dikatakan bahwa adanya tindakan penyulingan kayu gaharu yang berupa limbah ini akan menghasilkan apa yang dikenal dengan sebutan minyak atsiri. Dengan memanfaatkan minyak atsiri ini, maka anda akan terbebas dari permasalahan kulit sekaligus kulit anda juga akan terlindung dari paparan sinar matahari.

5. Mengatasi Perkembangan Tumor Lebih Ganas
Permasalahan penyakit tumor memang sangatlah berbahaya jika dibiarkan begitu saja. oleh sebab itu, akan lebih baik jika anda mencoba untuk mendapatkan manfaat kayu gaharu yang dalam hal ini untuk mengatasi permasalahan tumor.
Khasiatnya yang sangat ampuh semacam ini disebabkan oleh kandungan dari flavonoid yang akan tetap menjaga agar kesehatan sel selalu dalam kondisi baik. Dengan adanya manfaat kayu gaharu ini, maka anda akan menjadi lebih sehat dan terbebas dari tumor.

6. Mengatasi Permasalahan Kanker
Selain berfungsi untuk mengatasi permasalahan tumor, manfaat kayu gaharu juga bisa untuk menyembuhkan penyakit kanker, terutama jenis kanker usus. Dalam praktiknya, tindakan pengobatan yang memanfaatkan kayu gaharu ini telah lama dilakukan di China. Hal ini terbukti sangatlah efektif mengingat sebuah penelitian yang terbaru mengatakan bahwa manfaat kayu gaharu ternyata sangat ampuh dalam membunuh sel kanker yang ada di dalam tubuh.

7. Untuk Relaksasi Pikiran
Siapa sangka jika sebuah kayu ternyata sangat ampuh untuk membantu dalam mengatasi permasalahan pikiran yang capek dan penat. Disebutkan bahwa wangi kayu gaharu bisa dijadikan sebagai aromaterapi alami yang nantinya dengan manfaat kayu gaharu semacam ini, maka anda akan menjadi lebih rileks.
Jika anda penasaran dengan manfaat ini, maka anda bisa menyeduh kayu gaharu tersebut atau bisa saja dengan membakar kayu tersebut. Melalui cara yang demikian ini, maka manfaat kayu gaharu bisa anda rasakan khasiatnya sebagai bahan relaksasi pikiran.

8. Mengatasi Permasalahan Asma
Gangguan pernafasan yang satu ini memang sangat tidak mengenakkan, sehingga untuk mengatasi permasalahan ini, maka anda bisa memanfaatkan kayu gaharu. Dikatakan bahwa manfaat kayu gaharu sebagai obat herbal untuk mengatasi asma ini akan bisa anda dapatkan dengan menghirup wangi batang tersebut. keampuhan dari kayu gaharu ini dikarenakan oleh adanya sifat anti asmatik yang bisa membantu dalam melegakan sistem pernafasan.

9. Membantu Untuk Mengatasi Permasalahan Insomnia
Merujuk pada manfaat kayu gaharu yang dijadikan sebagai relaksasi, maka tindakan pemanfaatan kayu ini juga bisa digunakan untuk mengatasi permasalahan insomnia. Cara ini bisa anda lakukan dengan menghirup wangi dari kayu gaharu, sehingga akan membantu anda dalam membuat lebih cepat tidur dan terbebas dari permasalahan insomnia.

10. Mencegah Permasalahan Diabetes
Jika memang kadar gula dalam darah anda mengalami kenaikan, maka bisa dibilang anda sedang mengalami permasalahan diabetes. Gangguan kesehatan yang satu ini bisa anda selesaikan dengan mengambil manfaat kayu gaharu yang diseduh dan dijadikan sebagai minuman. Akan jauh lebih baik jika anda mencampurkannya dengan kayu manis secukupnya. Melalui pengkonsumsian yang teratur, maka kadar gula dalam darah anda akan mengalami penurunan.

11. Sebagai Detoksifikasi
Siapa sangka jika ternyata manfaat kayu gaharu juga bisa dijadikan sebagai detok untuk mengusir berbagai jenis racun di dalam tubuh. Dengan mengacu pada khasiat kayu gaharu yang memiliki efek diuritik, maka hal inipun akan membantu dalam meningkatkan frekuensi buang air kecil yang akan berlangsung selama kurun proses detoksifikasi.

12. Mengatasi Permasalahan Stroke
Ketika anda didiagnosa dan memiliki peluang terkena stroke, maka anda tidak perlu lagi sedih, sebab anda bisa mendapatkan manfaat kayu gaharu yang akan ampuh dalam mengatasi peramsalahan stroke.
Melalui penggunaan kayu gaharu ini, peredaran darah yang sebelumnya tersumbat akan lancar kembali meskipun hal ini juga membutuhkan waktu yang lama dan tidak bisa terlihat singkat.
Beragam manfaat kayu gaharu akan sangat ampuh dalam mengatasi permasalahan kesehatan yang dalam hal ini seperti yang tersebut di atas. Dalam hal ini, aroma wangi yang khas pada kayu gaharu akan sangat berpotensi dalam berbagai hal baik itu untuk kesehatan hingga untuk menenangkan pikiran.
Jadi, jika memang berminat mendapatkan manfaat dari kayu gaharu, anda bisa mengolahnya dengan berbagai cara, baik itu diseduh ataupun dibakar demi mendapatkan khasiatnya.










Sejarah Kayu Gaharu di Indonesia

kayugaharuku.wordpress.com  – Sejarah Kayu Gaharu di Indonesia – Walaupun sejak 1994 Indonesia berkewajiban melindungi pohon penghasil gaharu, namun menurut kenyataan, keberadaan pohon penghasil gaharu tersebut di Indonesia tidak terkecuali di Sumatera dan Kalimantan semakin langka. Selama ini masyarakat hanya tinggal memanen gaharu yang dihasilkan oleh alam. Seringkali masyarakat tidak tahu pasti kapan pohon penghasil gaharu mulai membentuk gaharu dan bagaimana prosesnya. Kelangkaan terjadi karena pohon penghasil gaharu ditebang tanpa memperhatikan Perkembangan Pemanfaatan Gaharu.


ada atau tidak adanya gaharu pada pohon tersebut. Menurut hasil kajian, dari 20 pohon penghasil gaharu yang ditebang di hutan alam hanya ada satu atau sering sama sekali tidak ada yang mengandung gaharu. Kalaupun ada pohon yang mengandung gaharu, maka jumlah gaharu yang ada di pohon tersebut hanya beberapa gram saja. Oleh karena itu dapat dibayangkan kalau pencari gaharu mendapatkan gaharu kira-kira 5 kilogram, mungkin puluhan atau bahkan ratusan pohon penghasil gaharu yang harus ditebang. Praktek semacam inilah yang mengakibatkan jumlah pohon pengahasil gaharu di alam semakin menurun dari tahun ke tahun.
Indikasi menurunnya pupulasi pohon penghasil gaharu ditunjukkan oleh kecenderungan produksi gaharu dari Kalimantan dan Sumatera dari tahun ke tahun, di mana realisasi produksi gaharu pada dekade 80’an pernah mencapai ribuan ton dengan kualitas yang tinggi, sedangkan saat ini produksi tersebut merosot drastis hanya kira-kira puluhan ton saja dengan kualitas yang bervariasi.
Guna menghindari agar tumbuhan jenis gaharu di alam tidak punah dan pemanfaatannya dapat lestari maka perlu diupayakan untuk konservasi, baik in-situ (dalam habitat) maupun ek-situ (di luar habitat) dan budidaya pohon penghasil gaharu. Namun upaya tersebut tidak mudah dilaksanakan, dan kalaupun ada usaha konservasi dan budidaya namun skalanya terbatas dan hanya dilakukan oleh lembaga penelitian, perguruan tinggi, dan LSM konservasi. Sementara masyarakat secara luas enggan untuk melakukan budidaya pohon penghasil gaharu karena memang tidak memberikan keuntungan apa-apa.
Prospek untuk mengembalikan gaharu menjadi komoditi andalan kembali terbuka dengan ditemukannya teknologi rekayasa produksi gaharu. Dengan teknologi inokulasi maka produksi gaharu dapat direncanakan dan dipercepat melalui induksi jamur pembentuk gaharu pada pohon penghasil gaharu. Peningkatan produksi gaharu dimaksud (yang kegiatannya terdiri dari kegiatan di bagian hulu sampai hilir) selanjutnya akan berdampak pada peningkatan penerimaan oleh masyarakat petani, pengusaha gaharu, dan penerimaan pendapatan asli daerah serta devisa negara.
Tulisan ini dipaparkan dengan maksud untuk memberikan gambaran secara umum mengenai pemanfaatan gaharu, pemahaman mengenai pentingnya nilai gaharu, perlunya budidaya, konservasi, dan rekayasa pembentukan gaharu yang dapat mengembalikan status komoditi dari kelangkaan menjadi produk andalan.

Gaharu sebuah nama komoditi hasil hutan non kayu yang saat ini menjadi perbincangan banyak kalangan. Dalam kehidupan sehari-hari telah dikenal pepatah “sudah gaharu cendana pula”. Pepatah ini mengindikasikan bahwa sebenarnya komonditi gaharu sudah dipopulerkan oleh nenek moyang kita dan menjadi bukti sejarah bahwa keharuman gaharu telah dikenal sejak ratusan tahun yang lalu. Pertanyaan yang muncul, lantas kenapa komoditi yang telah populer tersebut sepertinya menghilang begitu lama dan saat ini muncul kembali. Jawaban yang sudah pasti adalah rumus umum, yaitu karena pengambilan jauh lebih besar daripada produksinya.


Dilihat dari wujud dan manfaatnya, gaharu memang sangat unik. Gaharu sebenarnya sebuah produk yang berbentuk gumpalan padat berwarna coklat kehitaman sampai hitam dan berbau harum yang terdapat pada bagian kayu atau akar tanaman pohon inang (misalnya: Aquilaria sp.) yang telah mengalami proses perubahan fisika dan kimia akibat terinfeksi oleh sejenis jamur. Oleh sebab itu tidak semua pohon penghasil gaharu mengandung gaharu.
Dari sisi manfaat, gaharu sejak zaman dahulu kala sudah digunakan, baik oleh kalangan elit kerajaan, maupun masyarakat suku pedalaman di Sumatera dan Kalimantan. Kayu Gaharu dengan demikian mempunyai nilai sosial, budaya, dan ekonomi yang cukup tinggi. Secara tradisional gaharu dimanfaatkan antara lain dalam bentuk dupa untuk acara ritual dan keagamaan, pengharum tubuh dan ruangan, bahan kosmetik dan obat-obatan sederhana. Saat ini pemanfaatan gaharu telah berkembang demikian meluas antara lain untuk parfum, aroma terapi, sabun, body lotion, bahan obat-obatan yang memiliki khasiat sebagai anti asmatik, anti mikrobia, dan stimulan kerja syaraf dan pencernaan.
Meningkatnya perdagangan gaharu sejak tiga dasawarsa terakhir ini telah menimbulkan kelangkaan produksi gubal gaharu dari alam. Berdasarkan informasi, harga gaharu dengan kualitas Super di pasaran lokal Samarinda, Tarakan, dan Nunukan, Kalimantan Timur mencapai Rp 40.000.000,- s/d Rp 50.000.000,- per kilogram, disusul kualitas Tanggung dengan harga rata-rata per kilogram Rp 20.000.000,-, kualitas Kacangan dengan harga rata-rata Rp15.000.000,-, kualitas Teri (Rp 10.000.000,- s/d Rp14.000.000,-), kualitas Kemedangan (Rp 1.000.000,- s/d Rp 4.000.000,-), dan Suloan (Rp75.000,-).
Bertahun-tahun masyarakat dan pemerintah daerah Kalimantan dan Sumatera menikmati berkah dari keberadaan gaharu, baik sebagai sumber pendapatan masyarakat maupun penerimaan daerah. Besarnya permintaan pasar, harga jual yang tinggi, dan pola pemanenan yang berlebihan serta perdagangan yang masih mengandalkan pada alam tersebut, maka jenis-jenis tertentu misalnya Aquilaria dan Gyrinops saat ini sudah tergolong langka, dan masuk dalam lampiran Convention on International Trade on Endangered Spcies of Flora and Fauana (Appendix II CITES).


Kayu Termahal di Dunia Penghasil Miliaran Rupiah


Pohon Gaharu merupakan pohon termahal di dunia. Bahkan, harga pohon gaharu dapat melebihi harga pohon Jati ataupun pohon Ulin (Kayu Besi) sekalipun, apalagi bila dibandingkan dengan pohon Sengon.
Harga terendah dari 1 kg kayu Gaharu adalah 300 ribu rupiah, sedangkan harga tertinggi kayu Gaharu dapat mencapai lebih dari 100 juta rupiah per kilogram-nya. Di pasaran sendiri kayu ini rata-rata dijual dengan harga 10 sampai dengan 35 juta per kilogram.
Pohon ini sudah dapat dipanen dalam kurun waktu 5 tahun serta besarnya pohon ini memiliki rata-rata diameter 40 cm hingga 60 cm dan tingginya dapat mencapai 40 m. Artinya apabila dikonversi satu pohon saja dapat menghasilkan puluhan kilogram kayu gaharu.
Pasar dari kayu Gaharu pun tidak main-main. Kayu Gaharu ini sangat diminati oleh negara-negara timur tengah, seperti Arab Saudi, Qatar, Yaman, Oman, Palestina, Suriah, Turki, Persia, Iran, Kuwait, dan Irak. Selain itu, Tiongkok, Korea, Jepang, Amerika Serikat, dan Singapura pun menjadi negara importir kayu Gaharu yang cukup potensial dewasa ini.

Di Indonesia sendiri terdapat Asosiasi Gaharu Indonesia (Asgarin) yang dapat dijadikan teman untuk berdiskusi mengenai bisnis ini dan membuka pasar luas negeri. Jadi dengan ada jejaring dari Asgarin ini anda dapat bertukar pikiran dengan para pebisnis senior yang telah terlebih dahulu melakukan bisnis menjanjikan ini.
Apabila anda berhasil membudidayakan pohon ini tentu saja titel jutawan sudah pasti dimiliki. Jadi, apakah anda tertarik dengan bisnis ini?



1. Mengapa Kayu Gaharu Bisa Mahal?

















Gubal kayu adalah bagian dalam batang kayu yang umumnya memiliki saluran untuk mengalirkan air dari akar (xylem). Gubal kayu ini dibatasi dan dikelilingi oleh bagian teras kayu.
Berdasarkan ilmu ekonomi, suatu produk mempunyai harga yang tinggi akibat adanya permintaan yang tinggi sedangkan produk yang ada terbatas.
Sama halnya dengan kayu Gaharu ini, kayu Gaharu sangat jarang ditemukan dan memiliki nilai jual yang tinggi akibat manfaatnya yang luar biasa.
Lantas apa yang membedakan kayu Gaharu dengan kayu jenis lainnya?
Yang membedakan kayu ini dengan kayu yang lainnya adalah pada bagian gubal kayu.
Gubal dan Teras
Gubal kayu adalah bagian dalam batang kayu yang umumnya memiliki saluran untuk mengalirkan air dari akar (xylem). Gubal kayu ini dibatasi dan dikelilingi oleh bagian teras kayu.
Secara alami pada umur 25 tahun biasanya pohon ini terserang penyakit yang menyerang bagian gubal kayu.
Penyakit pada gubal kayu ini disebabkan oleh virus Fusarium sp. akibatnya gubal kayu menimbulkan wangi yang khas dan sangat nyaman untuk dihirup. Hal inilah yang membedakan kayu biasa dengan kayu Gaharu.

2. Manfaat Kayu Gaharu
Manfaat kayu Gaharu bukan dijadikan sebagai kayu untuk bahan bangunan, meubeul, atau semacamnya. Seperti telah disebutkan di atas, kayu Gaharu dimanfaatkan untuk menikmati aroma khas dari bagian gubalnya.
Secara lebih rinci berikut pemanfaatan kayu Gaharu:
Dijadikan parfum atau aksesoris
Obat untuk terapi penyakit tertentu
Aromanya dijadikan antidepresan (anti depresi)
Bahan penambah sampo, kosmetik, dan parfum
Digunakan untuk ritual adat tertentu (membakar dupa)
Bahan baku tasbih
Mengatasi masalah sembelit, kembung, ginjal, diare, dan masuk angin
Meringankan penyakit hipertensi dan sesak nafas
Kayu Gaharu untuk menjadi produk yang siap pakai biasanya diolah dengan teknik distilasi uap sehingga minyak dan senyawa aromatik dalam kayu ini terpisah dari bagian kayunya.
Selain dengan metode tersebut, biasanya juga kayu Gaharu langsung dibakar. Metode ini biasanya digunakan pada saat acara-acara ritual kebudayaan.

3. Status Kelangkaan Pohon Gaharu
Akibat dari maraknya pemanfaatan kayu Gaharu, pada tahun 1994 dalam konvensi CITES (Convention on International Trade in Endangered Species) di Amerika Serikat menetapkan perdagangan kayu Gaharu (terutama dari spesies Aquilaria malaccensis yang termasuk dalam Appendix II) dibatasi karena berkurangnya populasi spesies ini dengan cukup cepat.
Berkurangnya populasi A. malaccensis dengan cepat ini pula diakibatkan oleh ketidakmampuan petani Gaharu untuk mengenali apakah pohon Gaharu mengandung minyak Gaharu atau tidak, sehingga petani Gaharu ini menebang semua pohon Gaharu (termasuk pohon Gaharu yang tidak memiliki minyak Gaharu).
Secara lebih rinci tabel di bawah ini menampilkan jenis-jenis pohon Gaharu beserta status kerentanan terhadap kepunahan berdasarkan IUCN Redlist.
Nama Latin                                 Nama Lokal                                                Status Kerentanan IUCN
Aquilaria beccariana            Mengkaras, Gaharu, dan Gumbil Nyabak          Rentan (Vulnerable)
Aquilaria cumingian              Gaharu                                                                        Rentan (Vulnerable)
Aquilaria filaria                      Gaharu                                                                         Rentan (Vulnerable)
Aquilaria hirta                        Gaharu                                                                         Rentan (Vulnerable)
Aquilaria malaccensis         Ahir, Karas, Gaharu, Garu, Halim
                                               Kereh, Mengkaras, dan Seringak                                 Rentan (Vulnerable)
Aquilaria microcarpa            Ntaba, Tangkaras, Engkaras, Karas,
                                                 dan Garu Tulang                                                              Rentan (Vulnerable)


4. Jenis-Jenis Gaharu
Kingdom  Plantae
Divisi      Angiosperms
Kelas     Dycotyledon
Ordo      Malvales
Famili    Thymelaeaceae
Genus   Aquilaria
Spesies Aquilaria spp.
Kayu Gaharu sebenarnya bukan hanya dari genus Aquilaria, tetapi hampir semua jenis dari famili Thymelaeaceae dapat menghasilkan kayu Gaharu. Namun biasanya kayu Gaharu yang berkualitas baik dihasilkan oleh spesies Aquilaria malaccensis.
Berdasarkan kualitasnya, kayu Gaharu dibedakan menjadi kelas-kelasnya dari yang paling bagus ke paling jelek pada tabel di bawah ini.
Tabel Kualitas Kelas Gaharu


5. Morfologi Pohon Gaharu



Pohon Gaharu termasuk pohon yang dapat tumbuh besar dan tinggi. Diameter rata-rata 40 hingga 60 cm pada usia dewasa dan tingginya dapat mencapai 40 meter.
Daun dan Bunga Pohon Gaharu
Daun dari berbagai pohon Gaharu berbentuk lonjong memanjang dengan panjang 5 – 8 cm serta memiliki lebar 3 -4 cm. Ujung daun runcing dengan tampilan permukaan daun mengkilap.
Bunga dari berbagai jenis pohon Gaharu ini terdapat pada bagian atas atau bawah ketiak daun, atau dapat juga tumbuh pada bagian ujung ranting. Warna bunga ini hijau atau kadang kala kuning. Buah yang dihasilkan berbentuk bulat telur dengan ukuran 5 x 3 cm, sedangkan bijinya berbentuk bulat atau bulat telur dengan rambut-rambut halus yang berwarna merah.

Batang dari pohon-pohon genus Aquilaria ini tidak berbanir, lurus, dan berkayu keras. Kulit pohon berwarna coklat keputihan dengan tekstur halus. Tajuk berbentuk membulat, lebat, dengan percabangan mendatar (horizontal).

6. Persebaran Pohon Gaharu
Sejumlah 20 spesies Gaharu yang ada di dunia tersebar alami di negara-negara Asia Tenggara, Tiongkok, sampai India.
Di Indonesia sendiri terdapat 6 spesies yang menyebar alami di pulau Kalimantan, Papua, Sulawesi, dan Sumatera.
Lebih lengkap mengenai penyebaran pohon Gaharu terdapat dalam tabel di bawah ini
Nama Latin                                           Penyebaran
Aquilaria beccariana               Indonesia (Kalimantan dan Sumatera) dan Semenanjung Malaya
Aquilaria cumingian               Indonesia (pulau Morotai dan Halmahera di Maluku) dan Filipina
Aquilaria filaria                      Indonesia (Morotai, Seram, Ambon, Nusa Tenggara, dan Papua)
Aquilaria hirta                        Indonesia (Sumatera) dan Semenanjung Malaya
Aquilaria malaccensis           Indonesia (Sumatera, Simalue, dan Kalimantan), Filipina (Luzon), India
                                                 (Assam), Bangladesh, Myanmar, dan Malaysia (Semenanjung Malaya, Sabah,
                                                  dan Serawak)
Aquilaria microcarpa             Indonesia (Sumatera, Bangka, Belitung, dan Kalimantan) dan Malaysia
                                                 (Semenanjung Malaya, Sabah, dan Serawak)
Aquilaria apiculata                 Mindanao, Filipina
Aquilaria bailonii                     Vietnam, Laos, dan Kamboja
Aquilaria banaense         Vietnam
Aquilaria brachyantha    Filipina dan Luzon
Aquilaria citrinicarpa       Filipina dan Mindanau
Aquilaria crassna              Vietnam, Kamboja, dan Laos
Aquilaria khasiana            India
Aquilaria parvifolia           Luzon, Filipina
Aquilaria rostrata             Malaysia
Aquilaria rugosa                Vietnam
Aquilaria sinensis             Tiongkok
Aquilaria subintegra        Thailand
Aquilaria urdantesis        Mindanau, Filipina
Aquilaria yunnanensis    Tiongkok
Selain dari famili Thymelaceae, Gaharu juga dapat ditemukan pada spesies yang ber-famili Euphorbiaceae dan Leguminoceae. Berikut adalah spesies penghasil Gaharu selain dari jenis Aquilaria spp.


Nama Latin                                                            Penyebaran
Aetoxylon sympethalum                              Kalimantan dan Papua
Enkleia malaccensis                                        Papua dan Maluku
Wikstroemia poliantha                                  Nusa Tenggara dan Papua
Wikstroemia tenuriamis                                                Sumatera, Bangka, dan Kalimantan
Wikstroemia andresaemofilia                     Kalimantan, Nusa Tenggara Timur, Papua, dan Sulawesi
Gonystylus bancanus                                     Bangka, Sumatera, dan Kalimantan
Macrophyllus sp.                                              Nusa Tenggara dan Papua
Grynops cumingiana                                       Nusa Tenggara
Grynops rosbergii                                            Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat
Grynops versteegii                                          Maluku dan Halmahera
Grynops moluccana                                        Sulawesi Tengah
Grynops decipiens                                          Papua
Grynops ledermanii                                        Papua
Grynops salicifolia                                            Papua
Grynops audate                                                               Papua
Grynops podocarpus                                      Papua
Dalbergia farviflora                                          Sumatera dan Kalimantan
Exccocaria agaloccha                                       jawa, Kalimantan, dan Sumatera


7. Budidaya Pohon Gaharu
Budidaya pohon Gaharu mutlak diperlukan agar tercapai kelestarian hasil, sehingga spesies ini tidak punah.
Tanpa budidaya, secara alami pohon Gaharu akan memiliki minyak Gaharu pada umur 25 tahun karena biasanya virus Fusarium sp. menyerang pada umur tersebut.
Namun dengan adanya teknik budidaya dan teknik penyuntikan virus, dalam kurun waktu 5 tahun saja pohon Gaharu sudah dapat dipanen dan diolah lebih lanjut.
Hal-hal penting terkait budidaya pohon Gaharu terdapat di artikel ini, apabila dilakukan dengan benar akan menghasilkan produk kayu Gaharu yang berkualitas.
Apabila ada hal-hal yang perlu ditambahkan tolong berikan masukan kepada kami di kolom komentar demi semakin baiknya informasi yang kami berikan kepada anda.






Budidaya pohon Gaharu yang sukses ditentukan oleh hal-hal berikut

Bibit Gaharu berkualitas bisa didapatkan dari persemaian yang berkualitas juga. Untuk mendapatkan bibit Gaharu ini lebih baik untuk membeli langsung kepada agen penjual bibit karena mereka biasanya memiliki standar penjualan sehingga kualitas bibit terjamin.
Namun setidaknya kita juga mengetahui standar bibit Gaharu yang baik.
Bibit Gaharu yang baik dan siap tanam memiliki kriteria sehat (tidak terserang hama dan penyakit), memiliki diameter kurang lebih 1 cm, akar tanaman belum menembus plastik polibag, daun tidak layu, belum memiliki jaringan kayu yang dominan pada batang, tinggi antara 20 – 30 cm, serta memiliki jumlah daun yang proporsional dengan tinggi batang.
Bibit ini juga harus baik dalam perlakuan pemindahan bibitnya. Bisa jadi bibit yang berkualitas akan turun kualitasnya apabila dalam proses pengangkutan tidak diperlakukan dengan baik.
Agar bibit tetap terjaga kulitasnya maka pastikan tanah dalam polibag selalu lembab tapi air tidak menggenang, kekompokan tanah media dalam polibag terjaga, hindari dari sinar matahari langsung, terlindung dari hujan secara langsung, dan tidak dibanting.
Lahan yang sesuai untuk menanam pohon Gaharu
Luas lahan yang dapat digunakan tergantung dengan keinginan anda, tidak ada luasan minimal. Namun apabila anda ingin melakukan bisnis ini secara berkelanjutan maka minimal luas lahan anda dibagi menjadi 5 petak.
Satu petak luas lahan dijadikan sebagai satu kegiatan produksi. Artinya dalam setiap tahun anda akan memanen pohon Gaharu dalam satu petak.
Pembagian lahan menjadi 5 petak karena umur panen pohon Gaharu adalah minimal 5 tahun sehingga setiap tahun anda dapat memanen pohon ini.
Jumlah bibit yang diperlukan untuk penanaman bergantung pada luas lahan. Jarak tanam pohon Gaharu minimal 3m x 3m (9 m2), artinya apabila kita memiliki 1 hektar (10.000 m2) lahan maka jumlah bibit yang diperlukan adalah 10.000 : 9 = 1.111 bibit.
Untuk mengukur luas lahan anda, anda dapat menggunakan tool yang ada di aplikasi Google Earth.
Lahan yang sesuai untuk menanam pohon Gaharu adalah tanah yang memiliki cukup unsur hara, pori-pori tanah cukup baik, tekstur tanah yang proporsional, memiliki tingkat aerasi tanah yang baik sehingga air tidak menggenang, tanah gembur agar akar dapat berpenetrasi dengan baik, pH tanah tidak terlalu asam atau basa (cenderung ber-pH 6-7), dan dekat dengan sumber air untuk menyiram semai Gaharu.
Persiapan media tanam
Lubang tanam dibuat kurang lebih sebulan sebelum penanaman atau maksimal 2 minggu sebelum penanaman. Pembuatan lubang tanam lebih awal ini agar lubang tanam mendapat pasokan unsur hara kembali dalam kurun waktu sebelum penanaman.
Lubang tanam yang biasa digunakan adalah 30cm x 30cm 30cm, namun hal ini bergantung pada bentuk bibit pohon Gaharu yang akan anda tanam.
Ketika penanaman, pastikan polibag dibuka dengan hati-hati agar kekompakan tanah dalam polibag tidak hancur.
Bibit pohon Gaharu ditanam dalam lubang tanam sewajarnya. Batang bibit usahakan jangan terlalu dalam tertimbun oleh tanah.
Dalam proses penguburan bibit, gemburkan tanah top soil agar akar nantinya dapat tumbuh dengan baik serta mendapat pasokan unsur hara yang cukup.
Apabila tanah yang digunakan kurang subur atau anda ingin mempercepat laju pertumbuhan pohon maka pemupukan harus dilakukan.
Pupuk yang dapat digunakan adalah pupuk organik ataupun pupuk NPK. Pupuk NPK yang dapat digunakan adalah pupuk NPK berdosis 20-30 gram pada setiap lubang tanam.
Apabila media tanam (tanah) memiliki tingkat keasaman lebih kecil daripada 5 maka harus dilakukan pembasaan atau pengapuran. Pengapuran dilakukan dengan menambahkan kapur dolomit sebesar 100 gram pada setiap lubang tanam.
Naungan yang sesuai
Naungan bertujuan untuk mengurangi penguapan tanaman (transpirasi) yang berlebihan.
Pada persemaian, pemberian naungan dilakukan dengan cara menambahkan naungan dari bahan jerami, dedaunan, atau bahkan dari plastik.
Pastikan naungan tidak 100% menghalangi sinar matahari yang masuk, karena bagaimanapun juga cahaya matahari diperlukan untuk pertumbuhan.
Apabila di tempat penanaman, pastikan tutupan tajuk cukup, artinya semai Gaharu tidak terlalu mendapatkan cahaya matahari secara langsung.
Penanaman yang sesuai untuk pohon Gaharu ini pun pada pertengahan musim hujan karena semai Gaharu harus mendapat cukup air dan cukup sinar matahari untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Perawatan pada pohon Gaharu sama halnya seperti pada tanaman pohon pada umumnya, seperti penyiangan, penyulaman, pemangkasan, serta perlindungan dari hama dan penyakit.
Penyiangan diperlukan agar pohon Gaharu dapat tumbuh dengan optimal tanpa adanya persaingan unsur hara dalam tanah dengan tumbuhan lainnya, seperti semak belukar dan tumbuhan bawah, dan semai pohon lainnya yang tumbuh secara alami.
Penyulaman dilakukan untuk mengganti semai yang sudah mati atau merana dengan semai yang baru. Tujuannya agar lahan tetap terpakai optimal.
Pemangkasan dilakukan untuk mengurangi batang yang tumbuh pada ketinggian pohon yang pendek. Tujuan dari pemangkasan ini agar didapati pohon yang memiliki batang lurus dan besar sehingga kandungan Gaharunya tinggi.
Perlindungan hama dapat dilakukan dengan cara pemberian pestisida, baik itu pestisida organik maupun pestisida kimia.
Hama yang paling mengganggu adalah hama ulat dari golongan Lepidoptera. Ulat ini meningkat populasinya pada saat musim kemarau untuk mencari makanannya yang berupa dedaunan, daug pohon Gaharu pun merupakan salah satu makanan yang paling disukai ulat ini.
Teknik dan Cara Inokulasi (Suntik) Gubal Pohon Gaharu
Syarat dan Cara Inokulasi Pohon Gaharu Untuk Menghasilkan Resin Yang Memiliki Daya Jual Tinggi
Gaharu atau Aquilaria malaccensis adalah sejenis pohon anggota suku gaharu-gaharuan. Jenis ini dapat dijumpai di Banglades, Bhutan, India, Indonesia, Iran, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, dan Thailand.  Pohon gaharu memiliki nama ilmiah: Aquilaria malaccensis. (wikipedia)

Produk utama yang diambil dari pohon gaharu adalah resin gaharu yang bernilai tinggi. Harga perkilo kayu gaharu yang mengandung resin atau gupal bisa diharga hingga puluhan juta rupiah. Untuk pohon gaharu alam, resin atau gupal biasanya terbentuk secara alamiah sedangkan gaharu yang berasal dari penanaman biasanya memerlukan perlakuan khusus agar pohon tersebut bisa mengeluarkan resin atau gupal yaitu dengan cara penyuntikan gubal gaharu. Penyuntikan gubal gaharu pada pohon gaharu memerlukan penanganan yang cermat supaya berhasil.

Pohon gaharu yang akan disuntik sebaiknya yang sudah berbuah dan berumur 5-6 tahun. Pohon gaharu tersebut memiliki pertumbuhan pohon pesat, dengan garis tengah batang >10 cm. Kelembapan pohon cukup tinggi, keadaan disekitar pohon yang cukup teduh membuat kelembapan cukup tinggi. Itulah beberapa syarat yang wajib dipenuhi pohon gaharu yang akan dilakukan penyuntikan gubal gaharu.


 
  Cara Penyuntikan Gubal Gaharu
Alat-alat:
1) Bor kayu dengan garis tengah 13 mm.
2) Spidol permanen.
3) Kapas, spatula, dan pinset.
4) Lilin lunak atau gluteks.
5) Meteran.
6) Alkohol 70%.
7) Bibit gubal gaharu.
Langkah-langkah Cara Menyuntik Gubal


Pembuatan Lubang
Jarak lubang pertama dengan permukaan tanah 20 cm.
Jarak antara satu lubang dengan lubang lainnya 10 cm.
Mata bor dan lubang bor disterilkan dengan menggunakan alcohol.
Lubang bor dibuar setiap sepertiga lingkaran pohon. Batang yang akan disuntik diukur dan diberi tanda dengan spidol permanen.
Setiap menyelesaikan satu lubang, mata bor harus disterilkan.
Arah lubang miring, kurang lebih 15o-30o ke arah atas dengan tujuan agar air hujan tidak masuk ke dalam lubang.
Kedalaman bor sepertiga garis tengah pohon.
Dalam pelaksanaannya, penyuntikan harus dilakukan dalam keadaan steril karena bila tidak steril tanaman mudah terkontaminasi mikroba lain yang dapat mengakibatkan kegagalan.
Penyuntikan Gubal
Bibit gubal baru dimasukkan ke dalam lubang sampai penuh sebelum lubang menjadi kering dengan cara menekan dengan menggunakan spatula yang steril.
Lubang yang telah terisi bibit gubal segera ditutup dengan lilin lunak atau gluteks. Penutupan dengan lilin bertujuan agar air tidak masuk ke dalam lubang. Sebulan sekali lubang perlu dikontrol, ada kebocoran atau tidak.
Cara lain, lubang yang telah berisi bibit gubal (inokulan) sebaiknya tidak ditutup agar udara bebas masuk ke dalam lubang sehingga inokulan dapat berkembang dengan baik dan banyak jaringan kayu yang terinfeksi. Semakin banyak jaringan yang terinfeksi, produksi gaharu akan semakin tinggi.
Setelah tiga bulan pasca penyuntikan perlu dilakukan semacam evaluasi. Evaluasi setelah tiga bulan penyuntikan perlu dilakukan untuk mengetahui keberhasilan penyuntikan. Cara evaluasi bisal dilakukan sebagai berkut:
Pilih secara acak tiga pohon garahu yang telah disuntik.
Tepat diatas atau dibawah tempat penyuntikan dibor kembali.
Kayu hasil pengeboran diperiksa warnanya. Bila warna kayu menjadi cokelat dan ketika dibakar berbau wangi, berarti penyuntikan berhasil.
Bila hasil pengeboran berwarna putih dan ketika dibakar tidak mengeluarkan bau wangi, berarti penyuntikan tidak berhasil.
Bila belum berhasil, pemeriksaan diulang tiga bulan kemudian.
Bila belum berhasil, perlu dilakukan penyuntikan ulang.
Cara Penyediaan dan Pengembangan Inokulan

Penyediaan inokulan pembentuk gubal baru memerlukan sarana dan prasarana laboratorium yang steril dan tenga mikrobiologi yang terampil. Oleh karena itu, penyedian inokulan tidak mungkin dilakukan oleh petani. Penyediaan inokulan hanya dapat dilakukan oleh lembaga terkait dan pemerintah daerah tempat gaharu dikembangkan.





























Inokulan yang dikembangkan di laboratorium merupakan biakan murni dari produksi inokulan murni
hasil pemurnian (isolasi) pohon gaharu di sekitar kawasan budi daya. Jamur pembentuk gubal yang
ditumbuhkan pada media khusus dapat menjadi inokulan untuk inokulasi ke dalam pohon atau akar gaharu sebagai pemacu pembentukan gubal baru. Pemakaian bibit gubal dapat menghindari penebangan gaharu yang sia-sia di hutan.





Teknik pengembangan inokulan dapat dilakukan melalui tahap-tahap berikut ini.


Pilih pohon gaharu alami yang sudah terinfeksi jamur pembentukan gabul baru.
Ambil potongan batang atau cabang pohon yang terinfeksi sebagai preparat.
Masukkan preparat ke dalam kotak es untuk di bawa ke laboratorium.
Kembangkan spora dari preparat di dalam media, kemudian indentifikasi jenis jamurnya sebagai biakan murni.
Kembangkan spora biakan murni ke dalam media padat, seperti serbuk gergaji pohon gaharu.
Masukkan media pada ke dalam incubator pembiakan dalam suhu 24-32 oC dan kelembapan 80% selama 1-2 bulan.
Masukkan spora yang sudah dibiakkan ke dalam botol dan simpanlah botol dalam freezer incubator.
Bibit gubal adalah sejenis mikroba yang menyebabkan terjadinya gubal gaharu di dalam batang pohon gaharu yang terinfeksi. Ada beberapa jenis mikroba yang dapat menimbulkan gubal gaharu pada pohon gaharu. Beberapa jenis jamur pembentuk gubal gaharu adalah sebagai berikut.
a. Jamur Cytosphaera malaccensis sebagai hasil isolasi dari gubal yang terbentuk pada batang gaharu Aquilaria malaccensis.


 Cara Membuat Cairan Inokulan Gaharu



Ini adalah pohon pisang yang terkena jamur  Fusarium sp  atau jamur upas.
Dalam membudidayakan Pohon Penghasil Gaharu (PPG), kita perlu menyuntikkan cairan inokulan ke dalam batang pohon yang telah berusia 6 tahun atau berdiameter minimal 15 cm. Cairan ini berisi jamur fusarium sp. dalam jumlah yang melimpah. Diharapkan banyaknya jamur-jamur tersebut dapat menginfeksi jaringan-jaringan di dalam batang tanaman. Hal ini akan membuat batang PPG menghasilkan gaharu sebagai bentuk perlindungan dirinya terhadap serangan jamur.

Sayangnya harga cairan inokulan mahal sekali. Setiap botol cairan ini biasanya dibanderol dengan harga berkisar antara Rp 300 ribu sampai Rp 500 ribu. Sebagian besar petani di Indonesia kami rasa tidak cukup kuat kalau harus menyiapkan modal sebesar itu. Apalagi bagi mereka yang baru pertama kali mencoba membudidayakan gaharu. Jika sampai gagal, kerugiannya pasti sangat banyak. Oleh sebab itu, pada kesempatan kali ini kami akan memberikan opsi lain dengan membuat cairan inokulan sendiri.

Alat-alat yang digunakan :
Kompor
Parang
Panci
Talenan
Pisau
Sutil
Blender
Toples
Sarung tangan
Kain
Wadah
*) semua peralatan yang dipakai harus dalam kondisi steril bersih dan kering.
Bahan-bahan yang dibutuhkan :
1 kg kentang
3,5 liter aquadest
20 gram dextrose
1 bungkus tepung agar-agar
1 potong roti tawar
50 gram bagian batang pisang yang terserang jamur fusarium sp.(Liat gambar )
Lantas, bagaimana caranya mengetahui batang pisang yang terkena penyakit layu fusarium?
Pohon pisang yang terkena penyakit layu fusarium maka di sepanjang jaringan pembuluh batang semunya akan tampak berwarna cokelat kemerah-merahan. Terkadang lapisan luar batang semunya akan terbelah mulai dari bawah menuju ke atas. Sementara pada bagian daunnya terlihat layu dan menguning dengan tangkai yang terkulai sampai patah. Ciri khas serangan jamur fusarium sp ini juga akan terlihat garis-garis cokelat atau hitam dari bonggol ke atas melalui jaringan pembuluh ke pangkal dan tangkai daun apabila pangkal batang tanaman pisang dibelah membujur. Usahakan pilih pohon pisang yang belum berbuah untuk dilakukan pemeriksaan. Sebab jika pohon yang berpenyakit tadi sudah berbuah, kemungkinan besar disebabkan oleh jamur jenis lainnya.
Setelah Anda berhasil menyiapkan semua alat dan bahan yang diperlukan di atas, kini waktunya untuk membuat cairan inokulan sendiri!
Belah roti tawar menjadi dua lapisan menggunakan pisau. Lalu usapkan aquades sedikit saja di permukaan bagian atas roti tersebut untuk membasahinya. Letakkan lapisan roti ini di tempat yang lembab dan terbuka selama seminggu agar ditumbuhi jamur. Biasanya jamur yang akan tumbuh di roti tersebut berjenis Aspergillus niger. Ciri-ciri jamur ini antara lain memiliki benang-benang halus berwarna kehitaman.
Cucilah kentang memakai air bersih. Kemudian kupas lapisan kulit luarnya dan potong kecil-kecil menjadi berbentuk dadu. Ingat ya, untuk mengolah kupas ini Anda wajib menggunakan pisau dan talenan yang bersih. Selanjutnya potongan kentang tadi direbus hingga teksturnya menjadi empuk. Saring air rebusan kentang ini karena kita hanya membutuhkan kaldunya saja. Sedangkan kentang rebusnya bisa Anda jadikan lauk pauk. Bila air kaldu kentang yang terkumpul kurang dari 1 liter, Anda bisa menambahkan aquades secukupnya.
Masukkan dextrose dan agar-agar ke dalam air kaldu kentang pada saat kondisinya masih panas. Lalu aduk supaya bahan-bahan tersebut tercampur secara merata. Apabila Anda kesulitan mendapatkan dextrose, silakan bisa diganti dengan gula pasir. Setelah tercampur, larutan tadi selanjutnya dimasukkan ke dalam toples yang bervolume 2 liter. Tutup toples tersebut sampai benar-benar rapat. Bila perlu, Anda bisa melapisinya dengan 5 lembar plastik yang diikat memakai karet gelang. Biarkan larutan ini sampai dingin dan membentuk agar-agar yang keras. Agar-agar yang sudah jadi selanjutnya dipotong menjadi dua bagian memakai pisau. Setiap potongan agar-agar ini disimpan kembali di wadah yang tertutup untuk sementara waktu.
Haluskan bonggol pisang yang mengandung jamur fusarium menggunakan blender. Tambahkan aquades secukupnya agar hasil penghalusannya benar-benar halus. Setelah itu, hasil blenderan ini dituangkan ke dalam wadah pertama yang telah berisi agar-agar. Sedangkan untuk wadah kedua bisa ditambahkan dengan roti berjamur yang sudah disobek-sobek kecil. Simpan wadah-wadah ini di tempat yang kering dan teduh selama 10 hari. Jika sampai waktu tersebut jamur Aspergillus Niger belum tumbuh subur, Anda bisa menambahkan waktu selama 3 hari lagi.
Isi wadah pertama selanjutnya dimasukkan ke blender dan ditambahkan aquades sebanyak 1 liter. Haluskan bahan-bahan ini sampai didapatkan ukuran yang sesuai. Jika kapasitas blender yang Anda miliki kecil, boleh melakukan penghalusan sebanyak beberapa kali asalkan komposisi bahan-bahan penyusunnya tetap sama. Hasil blenderan ini lantas diperas menggunakan kain untuk diambil air sarinya. Usahakan gunakan kain yang baru dibeli. Kerjakan pula langkah-langkah yang sama untuk wadah kedua.
Cairan inokulan buatan Anda pun telah siap untuk digunakan. Usahakan kedua cairan di atas disuntikkan di lubang-lubang tanaman yang berbeda yang terletak berdekatan secara berselang-seling. Misalnya Anda telah membuat lubang A, lubang B, lubang C, lubang D, lubang E, dan lubang F di batang gaharu. Anda bisa menyuntikkan cairan pertama di lubang A, lubang C, dan lubang E. Kemudian cairan kedua disuntikkan ke lubang B, lubang D, dan lubang F. Perlu Anda ketahui, cairan pertama berisi inokulan fusarium sp dan cairan kedua berisi inokulan Aspergillus Niger.
Disusun Oleh :Susanto sastronegoro.HP.087872252754 wa/hp













Tidak ada komentar:

Posting Komentar